Tembang Dhandhanggula

Kumpulan Contoh Tembang Durma

Salah satu jenis tembang yang paling populer di Jawa yaitu tembang macapat. Tembang ini menjadi tembang populer karena mempunyai banyak jenis tembang, salah satunya yang akan kita bahas kali ini yaitu tembang dhandhanggula.

Tembang dhandhanggula ini termasuk dalam bagian dari tembang macapat yang ke 7 dari 11 jumlah jenis tembang macapat.

Agar lebih jelas lagi, kali ini kita akan membahas seputar budaya Jawa terkhusus tembang macapat dhandhanggula ini. Yuk Simak!

Pengertian Tembang Dhandhanggula

Pengertian Tembang Dhandhanggula

Tembang dhandanggula berasal dari kata gegedhangan yang memiliki arti harapan, angan-angan, dan cita-cita. Sedangkan arti gula yakni manis.

Jika digabung, arti dari  dhandhanggula yaitu tembang yang didalamnya berisi cita-cita, harapan, dan angan-angan yang indah atau manis.

Beberapa sumber lain, seperti halnya di Pelajarin.com juga mengungkapkan bahwa arti Dhandanggula berasal dari kata “dhandang” yang memiliki arti burung gagak

Bagi orang jawa, seekor burung gagak diyakini sebagai burung pembawa kabar kematian dan kesedihan. Hal ini pun merujuk pada arti kata “dhandang” dan apabila digabung dengan kata “gula” mempunyai arti sebagai sebuah tembang yang menggambarkan
suka duka dalam perjalanan hidup.

Dhandanggula ialah lambang dari sebuah harapan. Maka dari itu, tembang yang menggunakan metrum dhandhanggula mempunyai isi berupa harapan manis seperti gula. Ada banyak nasihat yang terkandung di dalamnya.

Isi dari tembang dhandanggula ini berupa harapan manis. Harapan yang manis bisa seperti kebutuhan sandang pangan yang cukup, pasangan yang pengertian atau bahkan  keluarga yang harmonis.

Orang yang sudah mencapai tingkat kebahagiaan bisa diibaratkan dengan syair tembang dhandhanggula. Pada zaman dahulu, nama dhandhanggula ini yaitu dhandanggendhis yang memiliki arti sama dengan gula.

Watak Tembang Dhandanggula

Watak Tembang Dhandanggula

Setiap tembang macapat mempunyai watak yang berbeda-beda dengan tembang lainnya. Watak tembang ini merupakan nilai emosional yang terkandung pada lirik tembang sehingga penyanyi ataupun pendengar bisa merasakan emosi dari syair tembang tersebut.

Sedangkan watak tembang dhandhanggula ini cenderung bersifat umum, yakni berupa nasihat yang relevan dengan keadaan apapun. Selain itu, watak tembang ini juga berupa nasihat bagi orang yang sedang merasakan cinta.

Paungeran Dhandanggula

Setiap tembang macapat terikat dengan aturan-aturan tertentu, sehingga pengarang tidak bisa membuat syair lagu secara sembarangan. Aturan tembang ini biasa disebut dengan paungeran atau wewaton.

Paungeran pada tembang macapat bisa dianggap juga sebagai ciri tembang, karena paungeran inilah yang yang menjadi pembeda antara tembang satu dengan tembang yang lain.

Paungeran tembang dhandhanggula ini dibuat supaya cakepan atau liriknya tidak ada perbedaan dengan syair tembang aslinya.

Sama seperti dengan jenis tembang yang lain, paungeran tembang dhandanggula juga terdiri dari Guru Gatra, Guru Wilangan, dan Guru Lagu.

Guru Gatra Macapat Dhandanggula

Tembang dhandhanggula mempunyai 10 gatra. Maksudnya , setiap lirik tembang ini harus terdiri dari 10 baris lirik di setiap baitnya.

Guru Wilangan Macapat Dhandanggula

Guru wilangan ialah jumlah suku kata pada sebuah tembang. Guru Wilangan dhandanggula ialah : 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7. artinya baris pertama tembang terdiri atas 10 suku kata, gatra kedua terdiri atas 10 kata, gatra ketiga terdiri atas 8 suku kata, dan begitu seterusnya.

Guru wilangan berpengaruh pada lantunan tembang, sehingga harus disamakan sesuai dengan paungeran tembang.

Guru Lagu Macapat Dhandanggula

Guru lagu tembang ialah jatuhnya suara vokal dalam akhir baris atau gatra tembang. Guru gatra macapat dhandanggula ialah i, a, e, u, i, a, u, a, i, a.

Artinya, pada baris pertama huruf vokal berakhiran huruf i, gatra kedua berakhiran huruf vokal a, gatra ketiga berakhiran huruf vokal e dan begitu seterusnya.

Makna Tembang Dhandhanggula

Tembang dhandanggula juga memberikan banyak sekali nasehat yang dapat kita ambil. Nasehat ini juga meliputi berbagai macam bidang seperti lingkungan, budi pekerti, pendidikan, dan lain sebagainya.

Ada beberapa contoh nasehat yang dapay kita ambil antara lain :

  • Cara memilih guru
  • Keutamaan belajar
  • Meneladani tokoh
  • Menjaga lingkungan
  • Belajar giat
  • Menjaga hati orang lain
  • Pintar membagi waktu
  • Berbuat baik

Contoh Tembang Dhandanggula

Contoh Tembang Dhandanggula

Setelah mempelajari paungeran tembang dhandhanggula, selanjutnya kita akan menampilkan beberapa contoh tembang.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #1

Angger kowe pengin biji apik

Mula kowe pada akeh maca

Bar kuwe garap soale

Tapi aja kesusu

Gole nggarap ya sing teliti

Nek uwis ngelakokna

Aja lali sukur

Sukur maring Gusti Allah

Nek hasile jebulane urung apik

Kuwe kudu ditrima.

(Fathur Rachman dan Rahman Hilmy)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku nek pengin entuk biji/nilai sing apik kudu akeh maca lan garap latian soal. Nek hasile urung apik, kudu ditrima lan aja lali sukur.


Baca Juga: Contoh Tembang Macapat


Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #2

Ayo kanca sinau kang becik

Supaya urip ora rekasa

Amarga dadi wong pinter

Uripe dadi mujur

Kaliyan saged dikurmati

Sing penting duwe niat

Aja seneng mlincur

Mirengna guru ngendika

Yen pada duwe ilmu kudu ngajeni

Mula urip ketata.

(Rezky Dwianti dan Rizki Savira)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi wong kudu sregep sinau amarga sinau akeh manfaate

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #3

Banda kuwe ra digawa mati

Urip kuwe nggo dzikir lan ndonga

Urip sing ana gunane

Aja lali bersyukur

Kudu urip apik lan becik

Mula olih pahala

Nggo nang alam kubur

Ben mengkone mlebu surga

Kudu siap diundang malekat Izrail.

Ninggalna dunya fana (Puspa Dewanti dan Sabrina N.H.)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku urip kuwe mung sepisan, mula yen urung diundang Malaikat Izrail, dewek kudu urip sing becik lan ana gunane.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #4

Wong saiki akeh sing ngajari

Tuturane akeh sing do ala

Podo uga tumindake

Ben dina sering weruh

Masyarakat pada nyontoni

Ukum ra ditegakna

Aja ngasih mbanjur

Tuturan lan tumindakan

Sing ra apik nular maring bocah cilik

Nggo generasi bangsa.

(Karya Fabian Roshan dan Fadhiyyafi Zhafran)

Pitutur luhur tembang kasebut yaiku dadi wong kudu tumindak apik.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #5

Jaman ganu kowe urung lali

Tapi siki kowe uwis lunga

Lunga karo wong sing sejen

Tegane ko ming aku

Lara ati pas nyong menangi

Koe karo wong liya

Nyatane tresnaku

Ra pindah maring wong liya

Tapi kowee malah ora duwe ati

Ninggal aku dewekan.

(Alifka Deti dan Siti Laely)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi wong kudu njaga atine wong liya, kudu sabar, setia, lan nerima apa sing wis dadi kanyatan.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #6

Yen sinau aja males mikir

Dadi siswa kudu sregep maca

Ingkang ana manfaate

Sarta kang olih ilmu

Lan ngibadah uga ja lali

Apik marang wong liya

Bekti marang ibu

Lan uga ngormati bapak

Ayo kanca mula dadi wong sing becik

Slamet dunya akherat.

(Atika Rakhma dan Yunita Ayu)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi bocah sing sregep sinau lan maca, uga sregep ngibadah, bekti marang ibu lan bapak, sarta apik marang wong liya. Ben slamet dunya akhirat.


Baca Juga: Contoh Tembang Mijil


Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #7

Dadi murid iku kudu bekti

Aben dina sinaukang nyata

Sinaune kanthi sae

Nduwe sikap kang luhur

Lan kang jujur sarta kang rajin

Aja dadi wong ala

Aja ngomong saru

Aben dina sregep ndonga

Marang tiyang sepuh prilakune becik

Dadi wong kang miguna.

(Arif Nur Aziz dan Dody Rafiqo)

Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi murid kudu bekti, sinau sing sae, nduwe sikap kang luhur, jujur, rajin. Aja dadi wong ala, aja ngomong saru. Sregep ndonga. Marang tiyang sepuh kudu becik lan dadi wong kang miguna.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula #8

Ana bocah lan batire lagi

Bebarengan dolanan nang njaba

Pada ngakak dolanane

Sarta ra wruh ing wektu

Ra ngibadah lan ra ngerteni

Sukur ngerti amanah

Saking wong tuwamu

Ngerteni tanggamu yo mas

Amargane iku becik dilakoni

Supaya ora dosa.

(Ardian Fattah, Argi Havellan, dan Vebryantoni)

Pitutur luhur tembang kasebut yaiku dadi bocah aja dolan bae kudu ngerti wektu lan kudu ngrungokna amanah kang wong tuwa

Contoh Tembang Dhandhanggula Pendidikan

Sekola urung tempat nu asri

Tempat pikeun urung dialajar

Nyiar elmu soson-soson

Dibimbing bapa guru

Tangtu ibu guru ge hadir

Keur ngajar balerea

Nu butuh ku elmu

Pikeun kamajuan bangsa Sakolah kudune diriksa tarapti

Ku urangsarerea.

Artinya:

Sekolah adalah tempat yang asri

Tempat anak anak belajar

Menimba ilmu yang sangat banyak

dibimbing oleh bapak ibu guru

Ibu gurunya hadir

Mengajari

Ilmu itu dibutuhkan

Untuk kemajuan bangsa seharusnya dibuat sungguh sungguh.

Contoh Tembang Dhandanggula Keteladanan

Yogyanira kang para prajurit

Lamun bisa samiyo anuladha

Duk ing nguni caritane

Andelira sang Prabu

Sasrabau ing Maespati

Aran Patih Suwanda

Lelabuhanipun

Kang ginelung tri prakara

Guna kaya purun ingkang den antepi

Nuhoni trah utama.

Artinya:

Sudah sepantasnya seorang prajurit

Hendaknya dapat meneladani

Seperti cerita pada zaman dahulu,

Kepercayaan Sang Prabu,

Sasrabau di Maespati

Yang bernama Patih Suwondo.

Kebaikannya

Yang diselaputi oleh tiga perkara

Berguna dan dapat dipegang teguh

Meniru keluarga utama.

Contoh Tembang Dhandanggula Lingkungan Hidup

Ayo poro kanco podo resek-resek

Aja mung turan-turon lan dholanan

Becik da nyambut gawe

Rewang kanthi mituhu

Dadio siswa-siswi kang apik

Sukur biso nag desha

Dadi tambah makmur

Yen podho ngramut lingkungan

Apa wae katon sehat serta apik

Bisa jaganing jagat.

Artinya:

Ayo kawan bersih bersih-bersih,

Jangan hanya tidur dan bermain,

Yang bagus adalah selalu berusaha,

bantu bantu dengan sungguh sungguh,

Jadilah siswa yang baik,

Bersyukurlah karena hidup di desa,

Bisa lebih makmur,

Maka, ayo semua ikut merawat lingkungan,

Agar semua terlihat bagus dan baik.

Contoh Tembang Dhandhanggula Guru

Nanging yen sira ngguguru kaki

Amiliha manungsa kang nyata,

Ingkang becik martabate

Sarta kang wruh ing kukum,

Kang ngibadah lan kang ngirangi,

Sukur oleh wong tapa,

Ingkang wus amungkul,

Tan mikir pawewehingliyan,

Iku pantes sira guronana kaki,

Sartane kawruhana.

Artinya :

Meski begitu, jika engkau hendak berguru kepada orang,

Pilihlah seorang guru yang sepatutnya.

Yang baik dan tinggi martabatnya,

Serta memahami tentang hukum,

Dan juga rajin beribadah.

Syukur-syukur jika kau mendapatkan seorang pertapa,

Yang tekun dan sungguh-sungguh,

Yang tidak mengharapkan imbalan orang lain

Seperti itulah seorang yang pantas kau jadikan guru,

Serta ketahuilah.


Baca Juga: Contoh Tembang Jawa


Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Raja

Langkung ana jamane narpati,

Nora nana pan ingkang nanggulang,

Wong desa iku wadale,

Kang duwe pajek sewu,

Pan sinuda dening narpati,

Mung metu satus dinar,

Mangkana winuwus

Jamanira pan pinetang

Apan sewu wolungatus anenggih,

Ratune nuli sima.

Artinya:

Lebih aman dan tenteram zamannya raja.

Tidak ada yang menghalangi

Rakyat di desa itu biasanya,

Yang memiliki pajak seribu,

Lantas dikurangi oleh Sang Prabu,

Hanya membayar seratus dinar.

Begitulah akhirnya,

Zamannya tidak ada hitungan,

Hanya seribu delapan ratus nilainya,

Raja yang akhirnya hilang.

Akhir Kata

Tembang macapat sangat digemari karena didalamnya tidak hanya untuk menghibur, akan tetapi juga ada pesan dan nasihat yang disampaikakn kepada para pendengarnya.

Selain tembang dhandhanggula, tembang macapat lain juga mempunyai pesan yang di sisipkan dalam lirik tembang tersebut.

Demikian penjelasan artikel ini terkait dengan tembang dhandhanggula, semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita seputar kebudayaan Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *